Kamis, 20 Desember 2012

Tradis Metatah : Simbol Kesempurnaan Hidup Masyarakat Hindu Bali

Blog info-info menarik
// via fulltextrssfeed.com
Tradis Metatah : Simbol Kesempurnaan Hidup Masyarakat Hindu Bali
Dec 21st 2012, 05:36

[imagetag]

Sebanyak 280 umat Hindu di Bali turut ambil bagian dalam

ritual "Metatah"

atau

potong gigimassal

di Lapangan Monumen Bajra Sandhi, Denpasar. Dalam upacara yang hanya boleh diikuti oleh orang dewasa tersebut, para peserta mendapat pahatan dan gosokan kikir di giginya. Masyarakat setempat percaya, upacara ini mampu menghilangkan enam sifat buruk manusia.

[imagetag]

[imagetag]

Seorang perempuan Bali turut ambil bagian dalam upacara "Metatah" atau potong gigi massal di Lapangan Monumen Bajra Sandhi, Denpasar, Bali.

umat Hindu mendapat pahatan di giginya saat upacara "Metatah" atau potong gigi massal di Lapangan Monumen Bajra Sandhi, Denpasar, Bali.Seorang perempuan Bali turut ambil bagian dalam

upacara "Metatah" atau potong gigi massal

di Lapangan Monumen Bajra Sandhi, Denpasar,

[imagetag]

Kehidupan seorang manusia keturunan Bali selalu diiringi upacara adat dan keagamaan dari lahir sampai meninggal. Aneka macam ritual digelar dalam menyeimbangakn hubungan seseorang dengan lingkungan dan Sang Pencipta. Nah, kali ini saya membahas tradisi metatah (sangging), yaitu ritual memotong gigi bagi remaja laki-laki dan perempuan yang menginjak dewasa di Bali.

Praktek sebenarnya bukanlah memotong benda sebagaimana orang memotong pohon bambu. Lebih tepat disebut mengikir atau merapikan barisan gigi yang tidak rata. Gigi yang diratakan adalah 6 gigi atas, termasuk gigi tarik. Proses ini dilakukan oleh seorang yang disebut sangging dan memiliki kekuatan supranatural. Upacara metatah berjalan selama 10 sampai 15 menit dengan penjagaan keluarga yang ketat.

Dalam kepercayaan masyarakat Bali, upacara adat metatah bertujuan membunuh enam musuh dalam diri manusia yang dinggap kurang baik bahkan sering dianggap sebagai musuh dalam diri sendiri. Enam musuh itu yang disebut dengan Sad Ripu. Meliputi:

  1. Kama (hawa nafsu yang tidak terkendalikan)
  2. Loba (ketamakan, ingin selalu mendapatkan yang lebih)
  3. Krodha (marah yang melampaui batas dan tidak terkendalikan)
  4. Mada (mabuk yang membawa kegelapan pikiran)
  5. Moha (kebingungan dan kurang mampu berkonsentrasi sehingga seseorang tidak dapat menyelesaikan tugas dengan sempurna)
  6. Matsarya (iri hati atau dengki yang menyebabkan permusuhan)
Upacara metatah membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Hal ini disebabkan banyak perlengkapan sesajen yang diperlukan. Juga kebiasaan mengundang sanak saudara dan keluarga besar untuk hadir layaknya sebuah hajatan pernikahan. Oleh karena itu masyarakat Bali mensiasatinya dengan melakukan metatah secara beramai-ramai atau digabungkan dengan rangkaian upacara adat lainnya

Sumber

635621


Postingan menarik lainnya:

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions