Senin, 17 Desember 2012

Bahaya Melakukan Hubungan S3ks Pada Usia Muda, WAJIBA BACA !

Berita Seru dan Unik
Blog Berita Seru, Aktual dan Unik
thumbnail Bahaya Melakukan Hubungan S3ks Pada Usia Muda, WAJIBA BACA !
Dec 17th 2012, 14:18

Pendidikan s3ks atau s3ksualitas pendidikan adalah proses perolehan informasi dan pembentukan sikap dan keyakinan tentang s3ks, identitas s3ksual, hubungan dan keintiman. Ini juga merupakan istilah yang digunakan untuk menjelaskan pendidikan mengenai anatomi s3ksual manusia, reproduksi s3ksual, hubungan s3ksual, kesehatan reproduksi, hubungan emosional dan aspek lain dari perilaku s3ksual manusia. Bahaya Melakukan Hubungan s3ks Pada Usia Muda Hubungan s3ks di usia remaja meningkatkan risiko terkena kanker leher rahim atau serviks penyebab kematian, kata Plt Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Perwakilan Provinsi Kepulauan Riau, Dwi Listya Wardhani, di Batam, Selasa (19/7). Bahaya s3ks Dini – Usia Muda Menurut Wardhani, usia menimal wanita melakukan hubungan s3ksual adalah 21 tahun, itupun harus dilakukan setelah ada ikatan pernikahan. "Jika dilakukan sebelum usia matang, maka akan sangat beresiko terkena serviks," Tambah Wardhani. Berdasarkan penelitian Organisasi kesehatan dunia (WHO), kata Wardhani, 490.000 wanita di seluruh dunia didiagnosa kanker serviks setiap tahun. Bahkan, hampir setengahnya meninggal dunia. "Artinya, setiap dua menit, seorang wanita meninggal akibat kanker serviks. Di Indonesia sendiri, satu wanita meninggal setiap jamnya," kata Wardhani. Survei Komisi Perlindungan Anak pada 2010 terhadap 4.500 remaja di 12 kota besar seluruh Indonesia menemukan 93 persen remaja pernah berciuman, 62,7 persen pernah berhubungan badan, dan 21 persen remaja telah melakukan oborsi. "Tak jarang, seorang wanita justru meniggal saat melakukan aborsi. Semua bisa dicegah, kuncinya bentengi diri dan hindari s3ks bebas," kata Wardhani. Ini adalah tugas para orang tua, masyarakat dan pemerintah untuk lebih mengedepankan lagi adanya pendidikan dan pengetahuan tentang s3ks dikalangan remaja yang harus di imbangi adanya pendidikan dan pengetahuan keagamaan yang lebih mengikat. Berdasarkan penelitian di berbagai kota besar di Indonesia, sekitar 20 hingga 30 persen remaja mengaku pernah melakukan hubungan s3ks. Berdasarkan hasil survei Komnas Perlindungan Anak bekerja sama dengan Lembaga Perlindungan Anak (LPA) di 12 provinsi pada 2007 diperoleh pengakuan remaja bahwa: - Sebanyak 93,7% anak SMP dan SMU pernah melakukan ciuman, petting, dan oral s3ks. - Sebanyak 62,7% anak SMP mengaku sudah tidak perawan. - Sebanyak 21,2% remaja SMA mengaku pernah melakukan aborsi. - Dari 2 juta wanita Indonesia yang pernah melakukan aborsi, 1 juta adalah remaja perempuan. - Sebanyak 97% pelajar SMP dan SMA mengaku suka menonton film porno. Celakanya, perilaku s3ks bebas tersebut berlanjut hingga menginjak ke jenjang perkimpoian. Ancaman pola hidup s3ks bebas remaja secara umum baik di pondokan atau kos-kosan tampaknya berkembang semakin serius.. s3ks pranikah, lanjut Boyke juga bisa meningkatkan resiko kanker mulut rahim. Jika hubungan s3ks tersebut dilakukan sebelum usia 17 tahun, risiko terkena penyakit tersebut bisa mencapai empat hingga lima kali lipat. Selain itu, s3ks pranikah akan meningkatkan kasus penyakit menular s3ksual, seperti sipilis, GO (ghonorhoe), hingga HIV/AIDS. Masalah s3ks dengan pasangannya justru dijadikan legistimasi untuk melakukan s3ks bebas. Bahkan, saat ini, s3ks bebas sudah menjadi bagian dari budaya bisnis. Faktor yang melatarbelakangi hal ini, antara lain disebabkan berkurangnya pemahaman nilai-nilai agama. Selain itu, juga disebabkan belum adanya pendidikan s3ks secara formal di sekolah-sekolah. Selain itu, juga maraknya penyebaran gambar serta VCD porno. Hasil penelitian Komnas Anak tahun 2008? 62,7% remaja SMP sudah tidak perawan lagi. Yang paling mengerikan adalah fakta bahwa ada remaja SMP yang mengaku melakukan hubungan s3ks di rumahnya sendiri di ruang televisi. Berbagai faktor ikut mempengaruhi di anataranya kurang perhatian orang tua, sekolah yang kurang dapat mengontrol hal ini atau memang karena tuntutan kemajuan jaman yang memaksa remaja melakukan hal ini. Dengan berbagai masalah itu di kalangan remaja perlu segera diberikan suatu bekal pendidikan kesehatan reproduksi di sekolah-sekolah, namun bukan pendidikan s3ks secara vulgar. Berbagai Mitos-mitos s3ksualitas pada remaja : 1. Berhubungan s3ks dengan pacar merupakan bukti cinta. Faktanya, berhubungan s3ks bukan cara untuk menunjukan kasih sayang pada saat masih pacaran, melainkan karena disebabkan adanya dorongan s3ksual yang tidak terkontrol dan keinginan untuk mencoba-coba. Rasa sayang kita dengan pacar bisa ditunjukkan dengan cara lain. 2. Hubungan s3ks pertama kali selalu ditandai dengan keluarnya darah dari vagina. Faktanya, tidak selalu hubungan s3ks yang pertama kali itu keliahatan berdarah. Apabila komunikasi s3ksual terjalin dengan baik dan hubungan s3ksual dilakukan dalam keadaan siap dan disertai foreplay yang cukup bisa tidak memunculkan adanya perdarahan. 3. Loncat-loncat setelah berhubungan s3ks tidak akan menyebabkan kehamilan. Faktanya, ketika spermatozoa sudah memasuki vagina, maka spermatozoa akan mencari sel telur yang telah matang untuk dibuahi. Loncat-loncat tidak akan mengeluarkan spermatozoa. Jadi, tetap ada kemungkinan untuk terjadinya pembuahan atau kehamilan. 4. Selaput dara yang robek berarti sudah pernah melakukan hubungan s3ksual atau tidak perawan lagi. Faktanya tidak selalu demikian. Selaput dara merupakan selaput kulit yang tipis yang dapat meregang dan robek karena beberapa hal. Selain karena melakukan hubungan s3ks, selaput dara juga bisa robek karena melakukan olah raga tertentu seperti naik sepeda dan berkuda. Karena itu, robeknya selaput dara belum tentu karena hubungan s3ks, malah ada juga perempuan yang sudah menikah dan berhubungan s3ks berkali-kali tapi selaput daranya masih utuh dan tidak koyak karena selaput daranya elastis. 5. Keperawanan dapat ditebak dari cara berjalan dan bentuk pinggul. Faktanya, keperawanan tidak bisa dilihat dari bentuk pinggul atau cara jalan. Keperawanan kadang dipandang dari 2 sisi, bagi yang memandang dari sisi fisik saja (ini berkaitan dengan selaput dara), tapi hanya bisa diketahui melalui hasil pemeriksaan dokter. Jadi hanya dari pemeriksaan khususlah yang memungkinkan diketahuinya selaput dara robek atau tidak serta kemungkinan penyebabnya. Hanya saja keperawanan kembali lagi bukan cuma fisik. Kedua, dari sisi psikososial yang mengacu pada apakah seseorang perempuan sudah pernah melakukan hubungan s3ks atau belum. Ini sebaiknya yang dijadikan acuan, tetapi keperawanan bukan berarti segalanya di hari begini. 6. Dorongan s3ksual laki-laki lebih besar daripada perempuan. Faktanya, dorongan s3ksual merupakan hal yang alamiah muncul pada setiap individu pada umumnya dimulai saat ia menginjak masa pubertas (karena mulai berfungsinya hormon s3ksual). Dan ini sangat wajar dan seimbang baik pada laki-laki maupun perempuan. Faktor yang mempengaruhi dorongan s3ksual antara lain kepribadian, pola sosialisasi, dan pengalaman s3ksual. Dorongan s3ksual perempuan sering disebut-sebut lebih kecil dari laki-laki kerena lingkungan menganggap perempuan yang mengekspresikan dorongan s3ksualnya adalah perempuan yang "nakal atau kurang baik" , sementara laki-laki tidak pernah dipermasalahkan. 7. Perempuan yang berdada besar dorongan s3ksualnya besar. Faktanya tidak seperti itu. Secara medis, tidak ada hubungan langsung antara ukuran payudara dengan dorongan s3ksual seseorang. Dorongan s3ksual itu ditentukan oleh kepribadian, pola sosialisasi, dan pengalaman s3ksual (melihat, mendengar, atau merasakan suatu rangsangan s3ksual). 8. Masturbasi bisa menyebabkan lutut kopong. Faktanya, masturbasi tidak menyebabkan lutut menjadi kopong. Spermatozoa tidak diproduksi dan tidak disimpan di dalam lutut, melainkan di testis. Mungkin setelah masturbasi, biasanya timbul rasa lelah, karena masturbasi mengeluarkan banyak energi. Itulah yang membuat menjadi lemas, jadi bukan karena lututnya jadi kosong. 9. Sering masturbasi bisa membuat mandul. Faktanya, secara medis masturbasi tidak menggangu kesehatan fisik selama dilakukan secara aman (tidak sampai menimbulkan luka atau lecet). Resiko fisik biasanya berupa kelelahan. Pengaruh masturbasi biasanya bersifat psikologis, seperti perasaan bersalah, berdosa dan kadarnya berbeda-beda bagi setiap orang. Kemandulan justru biasanya akibat dari IMS (infeksi menular s3ksual) atau penyakit lainnya seperti kanker atau karena sebab fisik lainnya misalnya kualitas sperma yang kurang baik. masihkan anda mau melakukan s3ks bebas ? pesan ts stop free sex, lagian nih ga akan ada gunanya idup kalo ente ikutin nafsu aja.. sumber:  http://asikbos.blogspot.com/2012/12/wow-setelah-melihat-ini-masih-maukah.html

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions