Selasa, 27 November 2012

Sutan Bhatoegana Menghina dan Memfitnah Gus Dur terlibat korupsi

Berita Seru dan Unik
Blog Berita Seru, Aktual dan Unik
thumbnail Sutan Bhatoegana Menghina dan Memfitnah Gus Dur terlibat korupsi
Nov 27th 2012, 14:58

SerUnique.com Panas. Ratusan anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama (NU) menggeruduk kantor DPP Partai Demokrat, Kramat Raya, Jakarta, Selasa 27 November 2012. Dalam aksi itu, massa menuntut Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memecat politikus Demokrat Sutan Bhatoegana karena telah menghina mantan Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.
"Kami menuntut DPP Demokrat memberikan sanksi dan memecat Sutan Bhatoegana dari jabatan apapun di Partai Demokrat termasuk di DPR. Sutan telah menghina dan memfitnah Gus Dur terlibat korupsi," kata Ketua Banser NU DKI Jakarta, Saiful, dalam orasinya, Selasa, 27 November 2012.
Jika Partai Demokrat tidak mengindahkan tuntutan itu, kader NU mengancam akan menggelar aksi yang lebih besar di kediaman Sutan Bhatoegana. "Ini adalah penghinaan terbesar kepada NU. Padahal Kejaksaan Agung telah menyatakan bahwa Gus Dur bersih dari indikasi korupsi," kata Saiful.
Saiful benar. Isu korupsi terkait Badan Urusan Logistik (Bulog) yang menerpa Gus Dur di masa kepresidenannya tak pernah terbukti. Kejaksaan Agung bahkan mengeluarkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan dan Gus Dur dianggap bersih atau tidak bersalah hingga akhir hayatnya.
Dipantik di diskusi
Bukan sekali atau dua kali Sutan tersandung pernyataannya. Namun "batu sandungan" Sutan Bhatoegana kali ini terjadi dalam sebuah diskusi mengenai BP Migas di Gedung DPD pada Jumat 23 November 2012 lalu. Dalam diskusi itu, politikus asal Sumatera Utara itu beradu pendapat dengan Adhie Massardi, juru bicara Gus Dur saat jadi Presiden.
Bhatoegana menegaskan dia tidak bermaksud melecehkan Gus Dur. "Tidak ada niat itu. Tak ada sama sekali. Itu saya bantah. Bisa dilihat di rekaman dialog hari Rabu pekan lalu. Tidak ada sama sekali penghinaan," kata dia di gedung DPR RI, Jakarta, Selasa 27 November 2012.
Dialog yang dimaksud Bhatoegana terjadi di suatu forum diskusi di DPR. Saat itu, menurutnya, Koordinator Gerakan Indonesia Bersih Adhie Massardi mendiskreditkan pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono seolah-olah telah melindungi koruptor dan mafia minyak dan gas.
Tak terima presidennya dituduh demikian, Bhatoegana berang. "Tuduhan itu menyakitkan dan sadis. Saya membantahnya. Saya bilang, 'Anda dari Gerakan Indonesia Bersih mestinya berhati bersih. Kalau mau mendukung pemerintah bersih, saya dukung seratus persen. Tapi, bukan dengan cara menuduh-nuduh seperti ini,'" kata Bhatoegana mengulangi ucapannya Rabu pekan lalu itu.
Bhatoegana mengatakan BP Migas adalah produk pemerintahan yang lalu. Ia lantas menyatakan pemerintahan yang lalu juga banyak melakukan kesalahan. "Beliau (Adi) katakan Gus Dur bersih. Maka saya bilang, 'Kalau begitu kenapa dia (Gus Dur) diturunkan di tengah jalan?' Itu saja yang saya bilang," kata Bhatoegana.
Namun Adhie Massardi dan aktivis-aktivis Nahdlatul Ulama, organisasi yang didirikan kakek Gus Dur dan juga pernah dipimpinnya sendiri, menilai pernyataan politikus Demokrat ini sudah menghina.
"Sutan Bhatoegana telah melecehkan almarhum Gus Dur. Gus Dur lengser sebagai presiden RI keempat karena krisis politik kebangsaan dan krisis politik bernegara saat itu, bukan korupsi," kata Ketua Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia NU Cabang Kota Pontianak, Hasan Basri, Senin 26 November 2012.
Dan Gerakan Pemuda Ansor sebagai ormas afiliasi NU merasa terhina dengan pernyataan Bhatoegana yang menyebut Gus Dur lengser karena terlibat skandal korupsi Bulloggate dan Bruneigate. "Jika Sutan tidak meminta maaf, maka warga NU tidak akan memilih Demokrat di Pemilu 2014," kata Sekretaris GP Ansor DKI Jakarta, Abdul Aziz, di kantor Dewan Pimpinan Pusat Demokrat, Jakarta, Selasa 27 November 2012.
GP Ansor memberi waktu 2 x 24 jam kepada Sutan Bhatoegana untuk meminta maaf kepada seluruh rakyat Indonesia dan NU atas pernyataannya tersebut. "Kami mendesak Sutan untuk menyampaikan permintaan maafnya di media nasional," kata Saiful, Ketua GP Ansor Jakarta.

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions