Kamis, 29 November 2012

Camat Yang Gadaikan Mobil Dinasnya

Blog info-info menarik
// via fulltextrssfeed.com
Camat Yang Gadaikan Mobil Dinasnya
Nov 29th 2012, 11:55

Kendal,Perbuatan Camat Plantungan, Kendal, Jawa Tengah, Suwanto memang tidak layak ditiru oleh bawahannya dan masyarakat. Sebab, ia berani-beraninya menggadaikan mobil dinas bernomor polisi H 122 D, ke seorang pengusaha di daerah Weleri Kendal, sebesar Rp 15 juta.

[imagetag]

Ilustrasi mobil dinas

Kasus gadai mobil yang dipakai Camat Plantungan Suwanto ini terkuak, setelah ada SMS dari warga kepada bupati yang mengetahui mobil tersebut digadaikan. Lalu SMS itu, oleh bupati diteruskan kepada kepala Kepala Itwil, M Ali Jusuf, untuk segera ditindaklanjuti.

"Mendapat SMS dari bupati itu, saya langsung memerintahkan staf untuk mengecek kebenarannya," kata Ali Yusuf, Rabu (28/11). Ali Yusuf menjelaskan, SMS yang dikirimkan kepada bupati bertuliskan "mobil dinas kecamatan plantungan jadi korban digadaikan pak camat lima belas juta. Cek mobil kijang dinas gak ada di kecamatan, inikah wajah pejabat sekarang kasihan ibu widya".

Kemudian berdasarkan SMS tersebut, tim dari Itwil Jumat (23/11) melakukan pemeriksaan. Hasilnya, tim yang diberangkatkan tidak menemukan mobil dinas di kecamatan. Tim pada hari Selasa (27/11), kembali melakukan pengecekan dan kemudian melakukan penelusuran. Ternyata mobil dinas Kecamatan Plantungan ditemukan di salah satu rumah penguasaha di daerah Weleri.

"Setelah camat Plantungan kami periksa, ia beralasan kalau mobil dinas tersebut digadaikan, untuk membiayai operasional kecamatan, karena ganti uang dari Pemkab Kendal belum cair," jelasnya.

Ali menambahkan, camat Plantungan telah melanggar aturan disiplin PNS. Sesuai dengan PP nomo 53 tahun 2010 tentang disiplin PNS terdapat klausul yang menyebutkan, setiap PNS dilarang memiliki, menjual, mengadaikan atau meminjamkan barang barang milik negara secara tidak sah.

"Jika terbukti, yang bersangkutan bisa diberi sanksi pengurangan pangkat setingkat lebih rendah selama satu tahun," tegas Ali Jusuf.

Terkait hal itu, Bupati Widya Kandi Susanti mengaku bahwa kasus itu telah ditangani oleh Itwil. Jika terbukti digadaikan, pihaknya akan memerintahkan bagian aset untuk menarik dan tidak perlu lagi memberi mobil dinas kepada camat Plantungan.

"Saya juga telah meminta kepada bagian aset untuk menarik mobil dinas H 33 D milik Dinas Kesehatan Kabupaten Kendal yang tertangkap kamera sedang membeli bensin eceran," kata Widya.

/ZM

Sumber

635621


Postingan menarik lainnya:

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions